Bukan hanya Corona, 5 Ekonomi ‘Setan’ ini pada 2020!

Bukan hanya Corona, 5 Ekonomi 'Setan' ini pada 2020!Ekonomi global masih penuh risiko. Bagian dari ‘penyakit’ lama, yang lain memiliki status risiko baru.

Dalam laporannya, Economist Intelligence Unit (EIU) mengatakan bahwa ada lima risiko utama seputar ekonomi global tahun ini. Meskipun tahun 2019 bukan tahun yang mudah, tetapi kenyataannya pada tahun 2020, ada yang lebih ringan.

“Pada 2019, ekonomi global akan ditandai oleh ketidakpastian geopolitik dan perlambatan ekonomi di China, yang menyebabkan perlambatan produksi global. Dengan sedikit keberuntungan dan stimulus moneter, awalnya EIU memperkirakan pertumbuhan ekonomi global akan lebih baik pada 2020, tetapi dengan masalah geopolitik baru (meningkatnya ketegangan antara AS / Iran di AS pada Januari) ditambah dengan munculnya virus di mahkota di Cina, tampaknya meningkatkan iklim bisnis dan investasi akan terbatas, “laporan EIU dirilis Rabu (02/26/2020).

EIU memperkirakan pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2020 adalah 2,9%. ekonomi masih bisa tumbuh karena hilangnya dukungan kebijakan moneter diperkirakan akan berlanjut tahun ini.

Sementara ekonomi terus tumbuh, tetapi EIU memperingatkan bahwa ada lima “setan” dalam ekonomi global. Apakah mereka?

1. Konflik AS-Iran

Konflik AS-Iran

Hubungan Washington-Teheran semakin hangat ketika serangan militer negara adikuasa di pangkalan udara di Baghdad (Irak) pemimpin kelompok militer Persia membunuh Qassem Soleimani. Setelah beberapa serangan udara, orang-orang mulai khawatir tentang risiko Perang Dunia III. WW3 bahkan menjadi trending topic di media sosial.

Satu hal yang paling dikhawatirkan adalah harga minyak. Jika perang benar-benar pecah, tentu saja pasokan minyak akan terganggu. Bukan hanya Iran tetapi seluruh Timur Tengah, yang merupakan wilayah penghasil minyak di dunia.

Selain produksi, perang AS-Iran (Allah melarang) juga akan mengganggu distribusi emas hitam. , Harga pasti akan naik ketika produksi terganggu dan distribusi lambat.

“Meskipun Amerika Serikat dan Rusia memiliki kapasitas untuk meningkatkan produksi dan mencegah kekurangan pasokan, konflik berkepanjangan di Timur Tengah akan mendorong harga minyak hingga US $ 90 / barel, inflasi global akan naik dan mempengaruhi kepercayaan konsumen dan bisnis,” katanya. kata. Studi EIU.

Menurut perhitungan oleh EIU, potensi konflik Amerika-Iran yang berakhir dengan perang adalah 25%. Agar tidak mengalihkan perhatian dari Timur Tengah, bukan?

2. Perang dagang di AS-UE

Perang dagang di AS-UEAS-Cina dapat “didamaikan” dan menandatangani perjanjian damai Fase Komersial I. Tetapi masalah perang dagang belum sepenuhnya hilang.

Hubungan perdagangan AS, UE, dan hawa panas sejak pertengahan 2018. Saat itu, Presiden Donald Trump mengancam akan mengenakan bea impor 25% untuk mobil-mobil buatan benua biru atas nama melindungi kepentingan ekonomi nasional.

Meski ancaman belum terwujud, bukan berarti airnya tenang. Pada Oktober 2019 Amerika Serikat memenangkan gugatan di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Uni Eropa menganggap subsidi berlebihan untuk Airbus, menciptakan persaingan tidak adil, terutama Boeing. Putusan WTO memungkinkan AS untuk mengenakan bea impor pada produk-produk dari Eropa.

“Amerika Serikat telah memenangkan” harga “WTO sebesar $ 7,5 miliar. Uni Eropa selama bertahun-tahun berurusan dengan orang miskin AS dalam hal perdagangan melalui bea impor, hambatan perdagangan, dll. Kasus ini telah berlangsung selama bertahun-tahun. Kemenangan manis! “Trump menipu pada saat itu.

“Ketegangan Amerika Serikat, Uni Eropa dan akan semakin meningkat tahun ini. Setelah Amerika Serikat menyelesaikan tahap perjanjian damai I komersial dengan China, Washington kembali akan melihat surplus perdagangan Uni Eropa. Akibatnya, risiko tugas mengesankan pada mobil Eropa tampaknya tidak dapat dihindari, “katanya. Studi EIU.

3. Defisit komersial AS dengan negara-negara (US $ miliar)

Defisit komersial AS dengan negara-negara (US $ miliar)Ketika Amerika Serikat secara efektif mengenakan bea impor, maka tentunya Uni Eropa tidak akan menerima begitu saja. Seharusnya ada “menyerang,” Uni Eropa akan memenuhi bea impor untuk produk-produk buatan Amerika Serikat. Viola, ini dia perang perdagangan AS-UE.

Sebagai perang AS-Iran, EIU memperkirakan kemungkinan perang karena perdagangan AS-UE adalah 25%. Sosok yang tidak bisa dikecualikan.

4. Virus Corona

Virus CoronaJika gesekan Timur Tengah dan perang dagang dengan Eropa AS belum terselesaikan masalah lama, coronavirus adalah risiko baru bagi ekonomi global. Virus ini menyebar pada minggu keempat Januari, perayaan Tahun Baru Cina.

Serangan virus asli Corona di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Cina. Tapi ya, ternyata, penyebaran virus dengan cepat Tahun Baru Cina adalah puncak mobilitas orang-orang Cina.

Sekarang mahkota diperpanjang ke lebih dari 20 negara. Mengutip data satelit pemetaan ArcGIS pada Rabu (27.02.2020) pukul 15:03 jam, jumlah kasus mencapai korona di seluruh dunia 81 005. Jumlah korban tewas naik menjadi 2.762.

“Pemerintah Cina telah membuat tempat-tempat Hubei ditutup. Kegiatan ekonomi di daerah lain, termasuk Beijing dan Shanghai juga telah dipengaruhi oleh kebijakan karantina. Permintaan domestik juga menurun,” laporan EIU.

Menurut EIU, dampak ekonomi dari virus di mahkota akan lebih buruk daripada wabah SARS pada 2002-2003. Karena sekarang Cina telah memainkan peran penting dalam rantai pasokan global. EIU empat skenario terkait virus corona.

Yang pertama optimis bahwa serangan virus di China akan berhenti pada akhir Februari. Probabilitasnya adalah 25%, membuat ekonomi China masih bisa tumbuh 5,7% pada tahun 2020.

Skenario kedua adalah bahwa penyebaran virus mahkota di Cina akan selesai pada akhir Maret, dengan probabilitas tertinggi 50%. Ini akan membuat pertumbuhan ekonomi negara tirai bambu menjadi “hanya” 5,4% pada tahun 2020.

Skenario ketiga bahkan lebih pesimistis: penyebaran virus akan berhenti pada akhir Juni, dengan probabilitas 20%. Jika ini terjadi, pertumbuhan ekonomi China mungkin hanya 4,5%.

Skenario terakhir, yang berstatus mimpi buruk (mimpi buruk), adalah penyebaran virus tidak dapat ditahan dan dilanjutkan sepanjang tahun 2020. Kemungkinan ini hanya 5%, tetapi jika itu terjadi, bersiap-siaplah untuk pertumbuhan ekonomi di China menjadi kurang dari 4,5%.

“Jika skenario terburuk terjadi, akan kurang dari 2,5%, pertumbuhan ekonomi global tahun ini,” kata studi EIU.

5. Beban utang negara-negara berkembang

Sejak krisis keuangan 2008-2009 secara global hingga 2015, dunia sudah terbiasa dengan suku bunga rendah, sangat rendah. Tetapi setelah 2015, suku bunga global mengarah ke utara.

Juga pada tahun 2018 bank sentral AS (Fed / Fed) sangat agresif dengan menaikkan suku bunga untuk mengekang laju pertumbuhan ekonomi Paman Sam sehingga tidak terlalu berlebihan. modal mengalir ke Amerika Serikat dan di negara-negara seperti mengembangkan remah-remah Rengginang.

Akibatnya, sejumlah negara seperti Turki dan Argentina mengalami krisis keuangan yang parah, terutama pada 2018. Depresiasi mata uang membuat tugas meningkatkan utang luar negeri, karena nilainya lebih ketika dikonversi ke dalam mata uang nasional. Turki dan Argentina bahkan mengalami resesi.

“Negara-negara masih rentan, seperti Turki dan Argentina dapat memulihkan krisis jika ada perubahan kebijakan moneter global. Ini bisa menjadi sentimen negatif bagi negara-negara berkembang lainnya dan menjadi masalah global,” kata studi EIU.

Menurut EIU, peluang masalah ekonomi global karena beban utang negara-negara berkembang adalah 20%. Jadi kita masih harus memonitor.

Itulah beberapa permasalahan yang sedang terjadi di tahun 2020 saat ini, Semoga dapat membantu anda lebih menambah wawasan anda.

Related Posts

Krisis Virus Covid-19 (Corona) Di Italia

Kematian Coronavirus di Italia naik 250 dalam sehari menjadi 1.266 Jumlah total kasus di negara ini, yang terparah di Eropa,

Kobe Bryant, Serta Putrinya Tewas di Kecelakaan Helikopter

Legenda Los Angeles Lakers Kobe Bryant tewas dalam kecelakaan helikopter di California pada hari Pekan pagi. Ia berusia 41 tahun.