Cara Mengatasi Hidup Normal Baru

Cara Mengatasi Hidup Normal Baru

Terima kasih kepada semua orang di luar sana yang melakukan bagian mereka untuk menghentikan penyebaran COVID 19 dengan Jarak Sosial, juga dikenal sebagai Jarak Fisik! Saya ingin mengucapkan terima kasih yang tulus kepada para pekerja lini depan yang memastikan bahwa kita terus berfungsi sebagai masyarakat sebaik mungkin. Kami berharap dapat memberi Anda beberapa tip untuk mengatasi kebiasaan baru penguncian ini.

Lagu pendek ini untuk semua orang yang bekerja dari rumah, sekolah dari rumah, jarak sosial dari rumah, atau langsung dikarantina di rumah. Hei! Saya dengan Anda bekerja dari rumah. Saya pikir saya akan menjangkau dan berbicara tentang beberapa hal yang saya bayangkan banyak dari kita pikirkan selama waktu yang aneh dan tidak pasti ini.

Tetap “sehat” adalah sesuatu yang banyak dari kita perjuangkan sebelum pandemi melanda. Bagi mereka yang merasakan tekanan untuk entah bagaimana menjadi lebih produktif meskipun normal lama itu sulit, saya ingin Anda tahu bahwa beberapa dari kita mendapatkannya. Di bidang kesehatan mental, praktisi memahami bahwa setiap perubahan bisa menjadi sulit, bahkan perubahan yang baik.

Kehidupan normal baru di masa pandemi telah menghadirkan banyak dari kita tantangan baru yang tidak diharapkan untuk kita hadapi. Jadi mari kita lihat cara bertahan dari perubahan ini sebaik mungkin tanpa merasa seperti kita harus menyelesaikan semua masalah dunia. Saya telah mengatakan kepada klien akhir-akhir ini dan terus-menerus mengingatkan diri saya sendiri, ini bukan liburan. Beberapa bagian berikutnya akan berbicara tentang bagaimana bertahan hidup dari normal baru melalui empat aspek utama kehidupan: fisik, psikologis, lingkungan, dan sosial.

A. Aspek Fisik Jarak Sosial

Aspek Fisik Jarak Sosial

Anda mungkin telah diberi tahu sejak hari pertama bahwa aktivitas fisik itu sehat dan berkontribusi pada peningkatan suasana hati, daya tahan, dan kesehatan secara keseluruhan. Anda tahu tentang pra-demik itu (Seperti, sebelum pandemi. Apakah saya baru saja membuat istilah baru?). Hubungan tubuh-pikiran kita sangat kuat dan stres psikologis yang dialami orang berdampak pada kesehatan fisik. Jika Anda memiliki rutinitas sebelumnya yang melibatkan kebugaran fisik, Anda mungkin telah membuat beberapa perubahan pada rutinitas tersebut belakangan ini. Jika ini terdengar seperti Anda, harap berbaik hati kepada diri sendiri. Mengembangkan rutinitas olahraga normal yang baru mungkin membutuhkan waktu dan kemungkinan akan terasa kurang efektif atau bahkan terkadang membuat frustrasi. Melakukan. Apa. Kamu. Bisa.

Anda tidak perlu merasa baik-baik saja dengan keadaan normal baru dan Anda dapat berusaha menerima bahwa di sinilah Anda sekarang. Bagi kita yang tidak melakukan rutinitas kebugaran jasmani sebelumnya, harap ikuti beberapa prinsip yang sama yang tercantum di atas. Berbaik hati kepada diri sendiri, berusaha menerima situasi, dan lakukan apa yang Anda bisa. Anda tidak perlu normal baru untuk menekan Anda agar membuat perubahan stres yang mungkin Anda rasakan sebelumnya tidak terjangkau. Jika sekarang saatnya memulai rutinitas fitnes di rumah, bagus! Lakukan apa yang kamu bisa. Untuk sumber daya tentang rutinitas kebugaran di rumah, Anda dapat menggunakan “rutinitas kebugaran di rumah” di Google dan ada banyak sekali sumber daya gratis.

B. Aspek Psikologis dari Social Distancing

Aspek Psikologis dari Social Distancing

Dampak psikologis COVID 19 kemungkinan besar tidak akan dipahami dalam waktu lama. Kita semua mengalami stres secara berbeda. Anda mungkin sangat ceria saat membaca ini atau Anda mungkin berada di lantai menangis terbungkus selimut berbulu dengan celana PJ yang sama seperti tadi malam (dengan asumsi Anda memakai celana). Saya cenderung berfluktuasi pada kontinum di antara keduanya. Pagi ini saya merasakan kebutuhan untuk berkontribusi pada sesuatu dan saya terlibat dalam dorongan itu dengan menulis. Kemarin saya melakukan hal minimum di tempat kerja, membuat makan malam untuk anak-anak, dan kemudian bersembunyi di tempat tidur di iPad saya hampir sepanjang malam sebelum menonton episode terakhir Tiger King. Saya belajar bahwa hari-hari itu baik-baik saja dan saya membutuhkannya untuk membantu saya menghargai hari-hari yang lebih produktif.

Kita semua memiliki “mode default” yang biasanya kita rasakan sebagian besar waktu. Secara psikologis, mode default ini mungkin telah berubah sejak COVID 19. Anda mungkin merasa lebih tidak nyaman, perasaan tidak pasti, bosan, atau jengkel, misalnya. Harap berbaik hati pada diri sendiri. Meskipun perasaan ini sulit untuk diatasi, cobalah untuk mengakuinya. “Hei iritasi, kita bertemu lagi. Saya mengerti mengapa Anda ada. Anak saya menyanyikan lagu yang sama berulang kali. Saya bisa duduk di sini dan merasakan iritasi membasahi saya, bernapas perlahan melalui itu, dan tahu bahwa itu akan berlalu. ” Kedengarannya sederhana, bukan? KLIK DISINI untuk memperhatikan bagaimana saya tidak mengatakan itu mudah karena itu tidak mudah. Mempraktikkan penerimaan pikiran dan perasaan dengan penuh perhatian memiliki banyak manfaat yang terbukti untuk kesehatan mental. Jika Anda merasa kesulitan untuk mengatasi pikiran dan perasaan, harap hubungi ahli kesehatan mental untuk mendapatkan dukungan. Kami di sini untuk membantu Anda.

Related Posts

Krisis Virus Covid-19 (Corona) Di Italia

Kematian Coronavirus di Italia naik 250 dalam sehari menjadi 1.266 Jumlah total kasus di negara ini, yang terparah di Eropa,

Bukan hanya Corona, 5 Ekonomi ‘Setan’ ini pada 2020!

Ekonomi global masih penuh risiko. Bagian dari 'penyakit' lama, yang lain memiliki status risiko baru. Dalam laporannya, Economist Intelligence Unit

Kobe Bryant, Serta Putrinya Tewas di Kecelakaan Helikopter

Legenda Los Angeles Lakers Kobe Bryant tewas dalam kecelakaan helikopter di California pada hari Pekan pagi. Ia berusia 41 tahun.