Yang Kita Ketahui Tentang Varian Corona B.1.1.529 Yang Baru

Yang Kita Ketahui Tentang Varian Corona B.1.1.529 Yang Baru

Varian virus corona telah terdeteksi yang mengandung sejumlah besar mutasi dalam protein lonjakannya, beberapa di antaranya dapat membantu virus menghindari perlindungan kekebalan yang diinduksi vaksin.

Meskipun implikasi penuh dari penemuan tersebut saat ini tidak jelas, para ilmuwan telah menekankan perlunya pengawasan lanjutan, dan menekankan bahwa langkah-langkah perlindungan seperti jarak sosial, pemakaian masker, dan vaksinasi (jika tersedia) akan membantu membatasi penyebarannya.

Varian baru terus muncul, dan sistem pengawasan yang lebih baik pasti akan mengambil lebih banyak dari mereka. Banyak dari varian baru ini gagal – termasuk beberapa yang sebelumnya dianggap sebagai VOI. Kecuali B.1.1.529 cukup menular untuk mengungguli varian Delta, itu mungkin juga menghilang.

DIMANA BEREDAR?

Varian, bernama B.1.1.529, pertama kali terdeteksi di Botswana pada 11 November, meskipun kasus lain telah diidentifikasi di Afrika Selatan dan pada pasien yang melakukan perjalanan ke Hong Kong dari Afrika Selatan. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 25 November, Institut Penyakit Menular (NICD) Afrika Selatan mengatakan bahwa sejauh ini 22 kasus positif telah diidentifikasi, dengan sekuensing genom lebih lanjut saat ini sedang berlangsung yang mungkin mengidentifikasi orang lain.

Menurut Prof Tulio de Oliveira, Direktur KwaZulu-Natal Research Innovation and Sequencing Platform di Universitas KwaZulu-Natal Afrika Selatan, ada tanda-tanda awal dari laboratorium diagnostik bahwa varian baru telah meningkat pesat di provinsi Gauteng, daerah perkotaan yang didominasi kota Johannesburg dan Pretoria, dan mungkin ada di provinsi lain.

APAKAH ITU MEMILIKI SURAT YUNANI?

De Oliveira mengatakan Kelompok Kerja Teknis Organisasi Kesehatan Dunia akan bertemu pada hari Jumat 26 November untuk mempertimbangkan apakah B.1.1.529 harus ditetapkan sebagai varian kepentingan (VOI) atau varian perhatian (VOC), yang berarti akan ditetapkan sebagai surat Yunani.

VOI mengandung penanda genetik yang diprediksi mempengaruhi transmisi varian; seberapa baik diagnostik, perawatan atau vaksin bekerja; atau tampaknya bertanggung jawab atas peningkatan proporsi kasus. VOC juga memenuhi kriteria ini, tetapi juga menunjukkan bukti peningkatan penularan atau kerentanan penyakit secara signifikan, dan/atau bahwa tindakan, diagnostik, vaksin, atau terapi kesehatan masyarakat cenderung kurang efektif untuk melawannya.

MUTASI MANA YANG MENGANDUNGNYA?

MUTASI MANA YANG MENGANDUNGNYA
B.1.1.529 diketahui mengandung 32 mutasi pada gen protein lonjakan virus corona, dibandingkan dengan strain asli SARS-CoV-2 yang pertama kali diidentifikasi di Wuhan, Cina. Banyak dari mutasi ini juga ditemukan pada VOC lain, termasuk varian Delta, tetapi banyak lainnya tidak.

“Mengingat sejumlah besar mutasi yang telah terakumulasi tampaknya dalam satu ledakan, kemungkinan berkembang selama infeksi kronis dari orang yang mengalami gangguan kekebalan, mungkin pada pasien HIV/AIDS yang tidak diobati,” kata Prof Francois Balloux, Direktur University College London Genetics. Institut, Inggris.

Beberapa mutasi yang ditemukan di VOC lain termasuk mutasi N501Y, yang meningkatkan pengikatan protein lonjakan ke reseptor seluler, dan mutasi D614G yang dianggap meningkatkan replikasi virus – keduanya dapat membuat virus lebih menular. Lainnya termasuk mutasi K417N dan T478K, yang dapat membantu virus menghindari antibodi penetral yang dihasilkan melalui vaksinasi atau infeksi sebelumnya. Balloux berkata: “Saya pasti akan mengharapkannya untuk dikenali dengan buruk dengan menetralkan antibodi relatif terhadap Alpha atau Delta. Sulit untuk memprediksi seberapa menularnya pada tahap ini.”

SEBERAPA HARUSNYA KITA Peduli?

Meskipun konstelasi mutasi ini jelas mengkhawatirkan, Balloux mengatakan tidak ada alasan untuk terlalu khawatir, kecuali kasus varian mulai meningkat dengan cepat dalam waktu dekat. Varian baru terus muncul, dan sistem pengawasan yang lebih baik pasti akan mengambil lebih banyak dari mereka. Banyak dari varian baru ini gagal – termasuk beberapa yang sebelumnya dianggap sebagai VOI. Kecuali B.1.1.529 cukup menular untuk mengungguli varian Delta, itu mungkin juga menghilang.

De Oliveira mengatakan bahwa sementara itu mungkin untuk membuat beberapa prediksi tentang dampak mutasi pada varian ini, signifikansi penuh tidak pasti, dan vaksin tetap menjadi alat penting untuk melindungi terhadap penyakit parah.

Kabar baiknya adalah bahwa laboratorium diagnostik dan pengawasan penyakit harus dapat mendeteksi varian ini sebelum sekuensing seluruh genom, menggunakan jenis tes PCR tertentu yang bisa kalian temukan di http://139.99.23.76/ , yang seharusnya memudahkan untuk melacak dan memahami penyebarannya. Ini juga berarti kita memiliki gagasan yang lebih jelas tentang seberapa besar ancaman yang ditimbulkannya lebih cepat, yang akan memungkinkan pemerintah untuk meningkatkan tindakan penahanan mereka, jika perlu.

Baca juga artikel berikut ini : Kecintaan Raja Thailand Vajiralongkorn terhadap Jerman menghadapi pengawasan yang lebih ketat di tengah protes

Related Posts

Apakah Manusia Memiliki ‘Kebijaksanaan Nutrisi’?

Penelitian menunjukkan bahwa beberapa hewan dapat memilih makanan berdasarkan jenis zat gizi mikro yang terkandung dalam makanan tersebut.Dalam sebuah studi

Kecintaan Raja Thailand Vajiralongkorn terhadap Jerman menghadapi pengawasan yang lebih ketat di tengah protes

Ketika Thailand mencatat kasus pertama virus corona, Raja tidak terlihat di kerajaannya.Ketika kasus melonjak pada bulan April dan Mei, Raja

Yang Diketahui Tentang Lonjakan Covid-19 India

Lonjakan Covid-19 yang tumbuh paling cepat di dunia sejak awal pandemi telah melanda India, membuat sistem perawatan kesehatannya kewalahan dan

Yang Diketahui Sejauh Ini Seputar Varian COVID-19 India

Ketika kasus COVID-19 membanjiri rumah sakit di India, varian virus korona baru telah muncul. Dijuluki varian "mutan ganda" dan diumumkan